Life

Get Things Done

November 7, 2015 6:32 am

Tadi baca artikel tentang get (real) work done every day. Tips nya bagus sih, sebagian udah dipraktekin sebelumnya, sebagian baru tau. Ada 5 kalo dia bilang, yaitu :

Harus punya must do list untuk hari ini

Ini berisi poin-poin penting apa aja yang harus wajib kudu dilaksanain hari ini. Kalo ga dilaksanain bakal kelar hari ini. Bad. Pasti ada somehing bad happen. Paling engga kalo hari ini kamu seharian nyampah, paling engga list ini tekerjakan.

Never, never start your day at computer

Katanya sih begitu bro. Biasanya kalo mulai dari komputer, langsung cek email, langsung liat kerjaan sebelumnya, langsung liat artikel lalala, dan ternyata abis sejam. Mending mulai hari pastinya dengan solat dan ngaji lalu setelah itu buat must do list apa yang mau dikerjain hari ini. Terus kalo cewe biasanya mulai dari masak, kalo saya bisa mulai dari nyuci piring. Masak dan nyuci piring itu tuh kegiatan motorik, bagus banget dilakuin di pagi hari. Selain itu ngebuat kita makin terbiasa dengan ga mager. Lebih lagi dengan nyuci piring paling engga ada something done yang telah saya lakuin. Dan ini ngebuat level of confidence nya naek.

Spend the first few minutes of the day sitting quitely, doing nothing

Orang barat mah begitu ya, karena ga ada solat dia jadi harus menemukan ritual yang bisa ngelepasin free of mind dia. Dicari2 eh ternyata mereka nemu yang namanya meditasi. Mereka nemu itu dari scientic proven. Meditasi pagi2 terbukti menenangkan pikiran dan menjadikan hari itu penuh dengan semangat untuk menyelesaikan segala tugas. Hm, meureun sih. Tapi da saya juga punya rutinitias yang serupa, yaitu solat. Di solat juga kita freeing our mind. Melepas pikiran kita sejenak tentang hal2 prikitilan dunia (tugas, ketemu orang, deadline, email, etc) dan fokus untuk ngobrol dengan sang Pencipta. Setelah itu saya tambah deh dengan ngaji (nderes). Ngaji surat Al-Waqiah kalo subuh, ngingetin kalo akan terjadi kiamat pada akhir zaman. Yang memang nyata adanya.

Plan around with my natural rhythms

I’m a morning person. Di saat pagi biasanya saya ngerjain tugas2 saya yang mepet2 deadline. Biasanya cepet sih kelarnya kalo pagi. Walau biasanya kepotong ama solat subuh. Tapi setelahnya bisa dilanjut lagi. Kalo rada siang dan biasanya kalo rada ke sore (jam 1-3) ini nih waktu yang sulit banget untuk produktif. Ini harus diisi dengan kegiatan yang lebih ke motorik.

Sprint and Pause

Facebook ngelakuin approach yang sama. Sprint dalam jangka waktu tertentu (exp 60min) lalu pause. Break bro. Step away. People usually lose steam after period of 90 min or so. Sprint and pause has been proven by neuroscientist to be the most effective way to work without burning out. Tapi da emang biasanya ide tuh munculnya bukan pas di depan komputer, malah biasanya ide muncul pas gogoleran di kasur, atau pas lagi break jalan kencing ke kamar mandi.

Sumber : Word Carnival 2011.

WRITTEN BY
Achmad Ramadhani Wasil
Tall, pale, and half-Cimahian. Full-time designer and half time engineer who occasionally dabbles in tech

Have thoughts to share?